Gunung Semeru Pakune Jawa, Bersemayamnya Para Dewa

Gunung Mahameru (Semeru) di Lumajang Jawa Timur dikenal sebagai gunung berapi tertinggi di Pulau Jawa dengan puncaknya Mahameru, 3.676 meter di atas permukaan laut. Sedangkan puncak Mahameru lebih dikenal para pendaki dan ahli gunung api dinamakan Joggring Saloko.

Gunung Mahameru atau dikenal dengan Semeru oleh masyarakat dan para pendaki dikenal dengan puncak keabdian. Sedangkan oleh masyarakat Hindu mulai zaman kerajaan hingga sekarang, Mahameru dikenal sebagai tempat bersemayamnya para dewa.

Dikutip dari berbagai sumber, Gunung Mahameru yang ditulis dalam kitab Kuna Tantu Pangelaran pada Abad 15 oleh masyarakat Jawa Kuno. Gunung Mahameru berasal Gunung Meru di India yang dipindah oleh Dewa wisnu yang menjelma sebagai kura-kura raksasa dengan cara digendong. Untuk menjaga Gunung Meru tidak jatuh, Dewa Brahma menjelma sebagai ular panjang dan membelitnya.

Dipindahkanya Gunung Meru, dikarenakan Pulau Jawa mengambang di lautan luas, terombang-ambing dan senantiasa menguncang setiap pulau di muka Bumi. Demi memaku pulau Pulau Jawa itu, Dewa Wisnu memindah Gunung Meru tempat bersemayamannya para Dewa.

Setelah menemukan Pulau Jawa yang terombang-ambing, Dewa meletakkan Gunung Meru di bagian barat, ternyata bagian timur pulau terangkat. Kemudian Wisnu dan Brahma memindah ke bagian arah timur Pulau Jawa, tetapi serpihan Gunung Meru yang tercecer menjadi jajaran pengunungan dari Barat ke Timur.

Ketika Gunung Meru sudah ditaruh di bagian timur, Pulau Jawa tetap saja miring. Sehingga para Dewa memutuskan memotong bagian gunung dan ditempatkan dibagian barat laut. Penggalan Meru sekarang menjadi Gunung Pwaitra dan lebih dikenal Gunung Penanggungan.

Bagian utama Gunung Meru dijadikan bersemanyamnya Dewa Shiwa dan sekarang lebih dikenal dengan nama Gunung Mahameru atau Semeru. Ketika sang Hyang Siwa datang ke Pulau Jawa dilihatnya bapak pohon Jawawut, sehingga pulau yang ditempatkan Gunung Meru dinamakan Pulau Jawa.

Sementara itu, menurut Cerita Rakyat umat Hindu Tengger di Kecamatan Senduro, kenapa Gunung Semeru diletakkan di Pulau Jawa. Hal itu karena kondisi bumi saat itu sedang miring dan kerap terjadi bencana yang menimpa manusia. Penyebab bumi menjadi miring karena Gunung Meru di India terlalu berat. Ada juga yang menganggap Gunung Meru itu adalah gunung tertinggi di dunia yakni Mount Everest.

Dewa Siwa yang mengetahui bencana alam kerap menimpa umat manusia kemudian memenggal puncak Gunung Meru yang dijadikan tempat bersemanyam para Dewa. Dengan menggunakan Trisulanya, Puncak Gunung Meru berhasil dipindah ke Pulau Jawa. Setelah dipindah Dewa Shiwa, posisi dunia normal kembali dan bencana alam tidak terjadi di mana-mana.

Masyarakat Hindu Tengger di Senduro Lumajang dan Bali juga ada yang mempercayai kalau Gunung Meru yang kini dikenal dengan Gunung Mahameru atau Semeru tempat bersemanyamnya para dewa. Untuk menyembah pada dewa, umat Hindu Bali bersama Umat Hindu Tengger mendirikan tempat ibadah pura di Senduro dengan nama Pura Mandhara Giri Semeru Agung.

Dalam agama Hindu ada kepercayaan tentang Gunung Meru. Gunung ini dianggap sebagai rumah para dewa-dewa dan sebagai sarana penghubung di antara bumi (manusia) dan kayangan. Kalau manusia ingin mendengar suara dewa mereka harus semedi di puncak Gunung Meru.

Banyak masyarakat Jawa dan Bali sampai sekarang masih menganggap gunung sebagai tempat kediaman Dewa-Dewa atau makhluk halus. Selanjutnya daerah bergunung-gunung masih dipakai manusia Jawa sebagai tempat semedi untuk mendengar suara gaib. Menurut orang Bali, Gunung Mahameru dipercayai sebagai Bapak Gunung Agung di Bali dan dihormati masyarakat Bali.

Upacara sesaji kepada para dewa-dewa Gunung Mahameru dilakukan orang Bali. Betapapun upacara tersebut hanya dilakukan setiap 8-12 tahun sekali hanya pada waktu orang menerima suara gaib dari dewa Gunung Mahameru. Orang naik sampai puncak Mahameru ada yang bertujuan untuk mendengar suara-suara gaib.

Selain itu juga ada yang memohon agar diberi umur yang panjang. Bagaimana pun alasan orang naik ke puncak Mahameru, kebanyakan orang ditakutkan Mahkluk halus yang mendiami daerah keliling gunungnya. Roh halus tersebut biasanya adalah roh leluhur yang mendiami tempat seperti hutan, bukit, pohon serta danau. Roh leluhur biasanya bertujuan menjaga macam-macam tempat dan harus dihormati.

Para pendaki yang menginap di danau Ranu Kumbolo sering melihat mahkluk halus penunggu Ranu Kumbolo. Tengah malam ada cahaya berwarna oranje di tengah danaunya dan tiba-tiba berubah wujud menjadi sesosok hantu wanita.

Biasanya hanya orang yang punya kekuatan mistis bisa melihat makhluk halus itu dan bicara dengannya. Terserah orang percaya pada makhluk halus atau tidak, tetapi banyak orang Jawa yang percaya bahwa daerah Semeru banyak didiami oleh makhluk ghoib. Bahkan ada pantangan bagi pendaki Semeru, tidak boleh berkata untuk menaklukkan puncak keabadian. Jika sampai melanggar bisa mengalami celaka seperti kesasar dan meninggal dunia jatuh ke jurang lereng Semeru.

Sumber : http://sejarah.kompasiana.com/2011/05/01/gunung-semeru-pakune-jawa-bersemayamnya-para-dewa-361278.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: